Bursa Ayam Hias Penyakit Tidak Menular Yang Mudah Menyerang Burung Merak dan Cara Mengobatinya

Penyakit Tidak Menular Yang Mudah Menyerang Burung Merak dan Cara Mengobatinya

Posting oleh Septiana Dm
inCollage_20201103_145433121.jpg


Penyakit-penyakit yang mudah menyerang burung merak tetapi merupakan kelompok penyakit yang tidak menular. Biasanya penyakit ini berkaitan dengan gangguan pada organ dalam dan pola makan burung merak.

1. Anemia


Anemia merupakan penyakit serius yang muncul dari parasit penghisap darah setelah trauma, keracunan, penyakit pada hati dan sumsum tulang. Keracunan bahan kimia dapat menyebabkan anemia berat. Penyakit ini akan muncul ketika seekor burung kekurangan vitamin B dan E dalam tubuhnya. Tumor dapat menyebabkan anemia, serta gangguan peredaran darah.

Untuk mengobati penyakit anemia berikut ini obat yang sering digunakan:
a. Vitamin kompleks;
b. Glukosa;
c. Kalsium;
d. Kortison;
Kalsium klorida dengan asam amino esensial yang kompleks dan unsur-unsur jejak ditambahkan ke dalam minuman.

2. Benda asing pada tubuh (tumor)


Merak memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, sehingga mereka lemah terhadap berbagai tumor dan struktur asing pada tubuh. Hampir tidak mungkin untuk melihat penyakit seperti itu pada tahap awal, sehingga kebanyakan terdeteksi pada kondisi yang sudah kronis.
Pertumbuhan baru mulai menyebabkan rasa sakit yang mengganggu gerak. Karena itu, burung mulai merasakan kecemasan, yang dapat menyebabkan infeksi, peradangan dan keracunan darah.

Tanda-tanda yang mucul yang pada penyakit tumor adalah sebagai berikut:
a. Pertama, kulit mengalami pembengkakan;
b. Jaringan kulit dipadatkan;
c. Lipoma muncul;
d. Radang atau nanah terbentuk pada tubuh.
e. Satu-satunya perawatan adalah operasi.
Hal utama adalah mendeteksi penyakit pada tahap awal.

3. Kelumpuhan


Burung merak rentan terhadap penyakit berbahaya seperti lumpuh. Alasannya adalah kondisi penahanan yang tidak memadai. Kelumpuhan dapat terjadi hasil dari eksaserbasi penyakit menular, konsekuensi dari gangguan fungsi sistem saraf, serta akibat trauma.

Tanda-tanda awal yang menandakan timbulnya kelumpuhan adalah:
a. Apatis, nafsu makan menurun, aktivitas;
b. Jari-jari kaki pada cakar dimasukkan, yang mencegah merak berjalan bebas;
c. Pembengkakan di daerah perut;
d. Sakit perut;
e. Kejang-kejang.

Perawatan kelumpuhan cukup lama. Obat yang biasanya diberikan adalah sebagai berikut :
a. Vitamin kompleks;
b. Lampu inframerah pemanas;
c. Kortison.

inCollage_20201123_145915322.jpg


4. Pilek dan radang mukosa hidung


Pilek dan radang mukosa hidung biasanya akibat pilek. Biasanya fenomena ini terjadi secara bersamaan. Proses seperti itu disertai dengan batuk, radang laring. Jika penyakit ini tidak diobati, maka burung merak dapat mengalami masalah pernapasan, karena keluarnya saluran hidung. Tanda pertama hidung tersumbat adalah bahwa merak mulai menggaruk paruhnya pada pagar, kandang, atau permukaan lainnya. Burung itu menggelengkan kepalanya, mencakar, menggaruk paruhnya, mencoba membebaskan hidung tersumbat dari lendir.

Tanda-tanda utama yang menunjukkan peradangan pada mukosa hidung dan pilek:
a. Nafas pendek, sulit bernafas;
b. Kurang nafsu makan;
c. Paruh yang selalu terbuka;
d. Kemungkinan diare.

Obat yang biasanya diberikan untuk mengobati penyakit seperti itu adalah:
a. Suplemen vitamin dan mineral;
b. Lampu pemanas dengan sinar inframerah;
c. Tetrasiklin;
d. Streptomisin dan lainnya.

5. Inflamasi pada kaki


Seringkali burung merak memiliki proses inflamasi pada cakarnya. Hal ini disebabkan oleh lama tinggal burung di atas aspal atau permukaan datar dan keras lainnya. Jika tidak langsung mengambil tindakan, cakar akan mulai muncul tumor yang akan berdarah.

Tanda-tanda penyakit, yang menandakan munculnya proses inflamasi, adalah sebagai berikut:
a. Pembengkakan muncul di area kaki;
b. Sulit bagi seekor burung untuk berjalan, ia mulai pincang, bergerak sedikit;
c. Gaya berjalan menjadi goyah;
d. Burung itu secara bergantian mengangkat cakarnya dan menahannya untuk waktu yang lama;
e. Infeksi terjadi di daerah cakar yang rusak;
f. Penampilan luka yang berdarah di kaki.

Penyakit ini tidak bisa dihindari. Pada saat tanda-tanda pertama mucul, anda perlu mencuci kaki merak tiga kali sehari dengan larutan klorin yang lemah dari besi atau produk berbasis yodium.
Dilarang membiarkan burung-burung merak berjalan-jalan selama masa sakit, terutama di atas pasir dan rumput, agar tidak menginfeksi luka. Di dalam ruangan, lantai ditutupi dengan kain atau kertas yang bersih dan lembut. Kamar harus dibersihkan dengan baik, tempat bertengger disemprot dengan disinfektan.

6. Inflamasi Ginjal


Inflamasi ginjal biasa dialami oleh burung yang dipelihara di penangkaran. Di alam liar, burung merak kebal terhadap penyakit ini. Penyakit ini sering terjadi karena diet yang tidak tepat, ketika makanan yang diberikan terlalu banyak pakan hewani (protein, lemak), dimana tubuh merak tidak dapat mencerna dengan baik. Sehingga mengakibatkan munculnya asam urat, terutama pada merak yang ditangkarkan pada ruang sempit sehingga merak kurang bergerak.
Gejala penyakit yang menandakan gout adalah sebagai berikut:
a. Haus yang kuat;
b. Nafsu makan yang buruk;
c. Tanda-tanda keracunan;
d. Sampah berwarna putih;
e. Radang sendi dimulai;
f. Ketimpangan;
g. Gangguan usus;
h. Lesu, nafsu makan menurun.

Penyakit ini sulit diobati, lebih baik mengambil tindakan pencegahanan sebelum terjadi. Untuk mengantisipasi penyakit tersebut, masukkan lebih banyak sayuran hijau ke dalam makanan, gunakan hanya makanan berkualitas tinggi. Jangan lupa berikan suplemen vitamin dan mineral esensial. Yang terpenting untuk metabolisme adalah memberikan vitamin A, B6 dan B12 yang tepat. Tempat ditangkarkan harus cukup luas agar burung banyak bergerak, dan berjalan dalam cuaca hangat.

Untuk mengobati penyakit tersebut obat yang sering digunakan adalah:
a. Atofan atau Nevoatofan. Berikan setiap burung 0,51,0 g per oral per hari selama dua hari;
b. Solusi Alkali. Peacocks memberikan larutan natrium bikarbonat 1%, larutan garam Carlsbad 0,5%, atau larutan hexamethylenetetramine 0,25% selama 2 minggu.

Penyakit berbahaya untuk merak adalah penyakit ginjal. Tanda-tanda penyakit ini adalah sebagai berikut:
a. Gangguan usus. Mungkin ada urin di serasah;
b. Aktivitas dan nafsu makan menurun;
c. Munculnya rasa haus.

Untuk mengobati penakit tersebut, yang biasa dilakukan adalah seperti berikut:
a. Pemberian vitamin A dan C;
b. Penggantian air dengan air minum kemasan berkualitas tanpa gas;
c. Pemanasan di bawah lampu dengan sinar inframerah.

inCollage_20201103_121052977.jpg


Penyakit kulit


Penyakit kulit sangat membuat rasa tidak nyaman dan gatal yang parah pada burung, dan dapat merusak penampilan burung tersebut. Beberapa penyakit kulit yang sering muncul pada burung merak, adalah sebagai berikut :

1. Dermatitis


Penyakit kulit yang paling umum pada burung merak adalah dermatitis. Penyakit ini sering muncul karena pemeliharaan yang tidak memadai pada burung-burung cantik ini. Rumah kotor, kandang burung, tempat makan yang tidak dicuci dan kondisi tidak sehat apa pun dapat memicu penyakit ini.
Burung-burung gatal, dan mereka terus-menerus mencabut bulu-bulunya, mereka dapat mematuk kulit sampai darah, dan itu sangat berbahaya ketika terjadi di bawah sayap atau di leher. Penyakit ini dapat disertai oleh staphylococcus serta colibacteriosis.

Tanda-tanda penyakit yang menandakan dermatitis adalah sebagai berikut:
a. Penampilan peradangan dan ruam;
b. Terjadinya bintik-bintik merah;
c. Pembentukan kerak kekuningan;
d. Kehilangan perlindungan pertama;
e. Kulit kering;
f. Gatal;
g. Perilaku apatis, kehilangan nafsu makan, jantung berdebar-debar.

Dermatitis dapat terjadi di daerah mata, dapat disertai dengan sesak napas. Untuk pengobatan dermatitis, gunakan vitamin dan obat anti-jamur seperti berikut:
a. Iodin dan Gliserin dalam perbandingan 1 banding 5;
b. 1% tripaplavin;
c. Obat anti bakteri dan anti alergi;
d. Antibiotik spektrum luas.


2. Keropeng


Keropeng adalah penyakit kulit seperti kudis, penyakit ini mempengaruhi seluruh tubuh, termasuk mata. Tahap lanjut dari penyakit ini dapat menyebabkan kebotakan pada kulit. Dalam mengidentifikasi penyakit kulit, penting untuk mendisinfeksi ruangan secara menyeluruh, pada ruang penangkaran, Makanan, minuman, dan permbersihan sampah secara rutin.

Tanda-tanda penyakit yang menandakan dermatitis adalah sebagai berikut:
a. Lapisan abu-abu keputihan pada kulit, mirip dengan jeruk nipis;
b. Gatal;
c. Proses deformasi pada paruh;
d. Kehilangan penutup pena.

Selama perawatan, kulit dibersihkan terlebih dahulu dari kerak yang terbentuk, dan daerah yang terkena diobati dengan salep dan larutan khusus. Untuk penggunaan pengobatan obat yang sering digunakan adalah sebagai berikut:
a. Birch tar;
b. Salep Yakutin dan Mikotectan;
c. 0,15% Neguven.

Untuk mencegah timbulnya berbagai penyakit, burung merak memerlukan kondisi yang baik dan nutrisi yang baik, higienis. Untuk mencegah infeksi yang berbahaya bagi mereka, vaksinasi harus dilakukan tepat waktu. Ketika suatu penyakit terdeteksi, burung yang sakit harus dipisahkan dari yang lain dan ditunjukkan ke dokter hewan. Jika penyakit ini menular, karantina harus dilakukan dengan memberikan senyawa dan didesinfeksi. Penting bagi seseorang untuk mematuhi persyaratan higienis ketika berkomunikasi dengan burung, karena beberapa penyakit burung merak dapat menular. Perhatikan kesehatan burung merak Anda, agar mereka dapat hidup dalam waktu yang lama untuk menghiasi rumah Anda.